Menu Tutup

Tragedi di Rogojampi

BW-9004 yang terperosok ke sungai. Foto milik CV Rama Restorka, discan oleh Rio Prabowo

Pada 28 Juni 1981, sekitar pukul 05.55, KA 41 Mutiara Timur (Surabaya-Banyuwangi) anjlok dan terguling di km 71+200, menjelang masuk stasiun Rogojampi. Satu kereta kelas 2 dengan nomor BW-9004 terlempar ke sungai Logonto, sementara beberapa kereta lainnya anjlok. Peristiwa di pagi hari ini meminta korban jiwa 11 orang, sementara 20 orang lainnya luka berat dan 25 orang luka ringan.

KA 41 Mutiara Timur pada saat kejadian ditarik oleh BB303 29 yang menarik 3 kereta kelas 3 (CW), 1 kereta makan kelas 3 (CFW), dan 2 kereta kelas 2 (BW), dengan stamformasi CW-9453+CW-9454+CW-9455+CFW-9020+BW-9004+BW-9007. KA 41 meninggalkan Jember pukul 03.30, terlambat 30 menit. Menjelang lokasi kejadian, dua buah gandar salah satu kereta anjlok, kemudian terseret sepanjang sekitar 300 meter. BW-9004 menabrak pangkal jembatan, lalu terjun ke sungai, sementara BW-9007 anjlok dan terseret keluar rel, miring di pinggir rel. CFW-9020 terguling ke kiri setelah jembatan, sementara CW-9455 anjlok dan miring ke kiri 100 meter setelah CFW-9020. CW-9454 hanya anjlok satu as, sementara BB303 29 dan CW-9453 tidak anjlok.

BW-9004 yang tergeletak di dasar sungai. Foto milik CV Rama Restorka yang discan oleh Rio Prabowo

Akibat kejadian, 6 orang meninggal dunia di lokasi. Warga Dukuh Kebalen Lor RT 18, Desa Lemahabang, Rogojampi, yang mendengar suara keras segera berkumpul dan memberikan pertolongan kepada korban. Warga berdatangan membawa tangga dan memecahkan kaca BW-9004 untuk mengeluarkan korban, sementara mobil-mobil pribadi milik warga Kebalen Lor dikerahkan untuk mengangkut korban ke rumah sakit. Warga mengeluarkan 6 jenazah dari BW-9004, meletakkannya di bawah jembatan dengan ditutupi tikar pandan yang diambil dari mushola di dekat tempat kejadian. Dua buah keranda milik warga kemudian digunakan untuk mengangkut jenazah korban.

BW-9004 yang tergeletak di dasar sungai. Foto milik CV Rama Restorka yang discan oleh Rio Prabowo

Peristiwa ini memakan korban 11 orang meninggal dunia, 20 orang luka berat, dan 25 orang luka ringan. Korban dibawa ke Rumah Sakit di Banyuwangi, sementara korban yang memerlukan tindakan bedah dibawa ke Jember. 5 kereta rusak, sementara 500 meter rel juga ikut rusak. 2 buah tiang telefon ikut terseret dan roboh, membuat hubungan telefon KA Banyuwangi-Jember putus. BW-9004 sendiri tidak dapat digunakan kembali karena rusak parah.

BW-9007 yang anjlok ke sisi kiri rel. Foto milik CV Rama Restorka, discan oleh Rio Prabowo
Kondisi BW-9007. Foto milik CV Rama Restorka yang discan oleh Rio Prabowo
CFW-9020 yang terguling setelah jembatan. Foto milik CV Rama Restorka yang discan oleh Rio Prabowo

 

Referensi :

Harian Sinar Harapan dalam Klipping koleksi Bpk. Widoyoko/Komunitas Sejarah Perkeretaapian Indonesia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!